Model Perekonomian Tertutup Dengan Perekonomian Terbuka

Model Perekonomian Tertutup Dengan Perekonomian Terbuka

Model Perekonomian Tertutup Dengan Perekonomian Terbuka
Model Perekonomian Tertutup Dengan Perekonomian Terbuka

Perbedaan model perekonomian tertutup dengan perekonomian terbuka.

  • Perbedaan antara perekonomian terbuka dan tertutup terletak pada kebijakan suatu negara pada perdagangan internasional dan pasar keuangan. Ekonomi terbuka memungkinkan perusahaan dan individu untuk berdagang dengan bisnis dan individu di negara lain dan berpartisipasi dalam pasar modal asing. Sebuah perekonomian tertutup mencegah bisnis dan individu dari berinteraksi dengan ekonomi asing dalam upaya untuk tetap terisolasi dan mandiri. Perbedaan mendasar antara kekhawatiran perekonomian terbuka dan tertutup apakah pemerintah suatu negara memungkinkan warganya untuk berpartisipasi dalam pasar global.
  • Interaksi dengan negara-negara asing adalah dasar dari perdagangan internasional. Perdagangan antar negara terjadi melalui ekspor, atau penjualan, barang dan jasa oleh pihak di satu negara dan impor, atau pembelian, dari barang-barang dan jasa oleh pihak di negara lain. Di permukaan, kemampuan untuk melakukan perdagangan lintas batas internasional mungkin tampak sebuah kemewahan daripada sebuah kebutuhan, tetapi kemampuan ini sangat penting bagi kesehatan ekonomi suatu negara. Perdagangan internasional memperluas pasar untuk barang dan jasa, yang memungkinkan perusahaan untuk mempekerjakan lebih banyak orang untuk membuat jumlah barang yang melebihi permintaan di negara asal mereka.
  • Sebuah perekonomian terbuka dan tertutup berbeda dalam bagaimana masing-masing menangani perdagangan internasional. Ekonomi terbuka memungkinkan mengimpor dan mengekspor barang. Ekonomi tertutup mencegah mengimpor dan mengekspor, dan, sebagai gantinya, hanya mengandalkan barang dan jasa yang diproduksi di dalam negeri untuk memenuhi permintaan domestik. Gagasan produksi suatu perekonomian menyamai konsumsi adalah jenis autarki, atau kebijakan memerlukan swasembada.
  • Perbedaan lainnya antara perekonomian terbuka dan tertutup adalah partisipasi dalam pasar modal. Pasar modal internasional terdiri dari bursa saham yang memungkinkan perusahaan-perusahaan negara untuk mengumpulkan uang dari masyarakat. Hal ini juga terdiri dari kemampuan pemerintah untuk mengumpulkan uang dengan menjual instrumen utang, seperti obligasi treasury, dan untuk melakukan investasi dalam mata uang asing. Dalam perekonomian terbuka, seseorang dapat membeli saham di sebuah perusahaan yang berlokasi di luar negeri atau membeli mata uang asing untuk pergi berlibur. Ekonomi tertutup, bagaimanapun, mencegah bisnis dan individu dari menggunakan uang negara untuk melakukan pembelian di luar perbatasannya.

Pengertian Ekonomi Terbuka dan Tertutup

Perekonomian terbuka 

adalah perekonomian yang melibatkan diri dalam perdagangan internasional (ekspor dan impor) barang dan jasa serta modal dengan negara-negara lain.

Perekonomian tertutup adalah

Perekonomian yang tidak melibatkan diri dengan perdagangan internasional dan jasa serta modal dari Negara lain. Artinya Negara tersebut berusaha mandiri dan memenuhi kebutuhannya sendiri

Ekonomi terbuka adalah 

perekonomian di mana terdapat kegiatan ekonomi antara masyarakat domestik dan luar, misalnya orang , termasuk bisnis , dapat perdagangan barang danjasa dengan orang lain dan bisnis di masyarakat internasional , dan aliran dana sebagai investasi di seberang perbatasan. Perdagangan bisa dalam bentuk pertukaran manajerial, transfer teknologi, segala macam barang dan jasa. Meskipun, ada pengecualian tertentu yang tidak dapat ditukar, seperti, kereta api jasa suatu negara tidak dapat diperdagangkan dengan another.to memanfaatkan layanan ini, suatu negara harus memproduksi sendiri. Hal ini kontras dengan perekonomian tertutup di mana perdagangan internasional dan keuangan tidak dapat berlangsung.

Ada sejumlah keuntungan bagi warga dari sebuah negara dengan perekonomian terbuka. Satu  keuntungan  utama  adalah  bahwa warga negara konsumen memiliki berbagai jauh lebih besar dari barang dan jasa dari yang untuk memilih. Selain itu, konsumen memiliki kesempatan untuk berinvestasi mereka tabungan luar negeri.

Dalam perekonomian terbuka, pengeluaran suatu negara dalam suatu tahun tertentu tidak perlu sama dengan output barang dan jasa. Sebuah negara dapat menghabiskan lebih banyak uang daripada menghasilkan dengan meminjam dari luar negeri, atau dapat menghabiskan waktu kurang dari menghasilkan dan meminjamkan perbedaan untuk orang asing .

Dalam perekonomian tertutup, seluruh output dijual di dalam negeri, dan pengeluaran dibagi menjadi tiga komponen: konsumsi, investasi, dan belanja pemerintah.

                            Y = C + I + G

Dalam perekonomian tertutup: Nasional tabungan = investasi.

Negara perekonomian tertutup dapat meningkatkan kekayaan hanya dengan mengumpulkan modal baru.

Pada masa ini, semua kegiatan manusia hanya semata-mata untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Individu atau masyarakat bertindak sebagai produsen sekaligus konsumen sehingga tidak terjadi pertukaran barang atau jasa. Masa pererokoniam ini memiliki ciri-ciri:

  1. Kegiatan manusia untuk memenuhi kebutuhan sendiri
  2. Setiap individu sebagai produsen sekaligus sebagai konsumen
  3. Belum ada pertukaran barang dan jasa